Tim penyelamat mencari yang selamat dari bencana banjir gletser India


JOSHIMATH, India: Ratusan petugas penyelamat menjelajahi jurang dan lembah yang dipenuhi kotoran di utara India pada Selasa (9 Februari) untuk mencari korban selamat setelah bagian dari gletser Himalaya terputus, mengirimkan banjir dahsyat ke hilir yang telah menyebabkan sedikitnya 26 orang tewas. dan 165 hilang.

Salah satu upaya penyelamatan difokuskan pada sebuah terowongan di pembangkit listrik tenaga air di mana lebih dari tiga lusin pekerja tidak dapat dihubungi sejak banjir terjadi pada hari Minggu. Tim penyelamat menggunakan ekskavator mesin dan sekop untuk membersihkan lumpur dari terowongan semalaman dalam upaya menjangkau para pekerja karena harapan untuk kelangsungan hidup mereka memudar.

Bencana itu terjadi ketika bagian dari gletser di gunung Nanda Devi pecah pada Minggu pagi. Para ilmuwan telah pergi ke lokasi tersebut untuk menyelidiki apa yang menyebabkan jeda dan banjir, kemungkinan longsoran salju atau pelepasan air yang terkumpul. Para ahli mengatakan perubahan iklim mungkin menjadi penyebabnya karena suhu yang memanas membuat gletser menyusut dan membuatnya tidak stabil di seluruh dunia.

Air banjir, lumpur, dan batu besar menderu-deru menuruni gunung di sepanjang sungai Alaknanda dan Dhauliganga, menghancurkan bendungan, menyapu jembatan, dan memaksa evakuasi banyak desa sambil mengubah pedesaan menjadi tempat yang tampak seperti pemandangan bulan berwarna abu.

Banjir menyapu proyek pembangkit listrik tenaga air kecil dan merusak proyek yang lebih besar di hilir Dhauliganga. Mengalir keluar dari pegunungan Himalaya, kedua sungai bertemu sebelum menyatu dengan Sungai Gangga.

Kekuatan dinding air yang menderu pertama kali diperhatikan oleh penduduk dari beberapa desa yang bertengger di lereng lembah.

Rajeev Semwal mendengar suara yang mirip dengan gemuruh awan dan kemudian menyaksikan air Alaknanda yang biasanya biru berubah menjadi berlumpur. “Saya mengerti bencana memang melanda,” kata Semwal, seorang warga desa Tapovan di negara bagian Uttarakhand, tempat pembangkit listrik itu berada.

Kakak ipar Semwal dan adik laki-laki sama-sama bekerja di pembangkit listrik. Adik laki-lakinya berada di dalam terowongan yang banjir dan tidak terdengar lagi sejak saat itu.

BACA: ‘Kami tidak berpikir kami akan berhasil’: Korban selamat bencana gletser India menceritakan pelarian

Sebagian besar yang hilang adalah orang-orang yang mengerjakan dua proyek, sebagian dari banyak pabrik yang dibangun pemerintah di beberapa sungai dan anak-anak sungainya di pegunungan negara bagian Uttarakhand.

Wilayah Himalaya yang sensitif secara ekologis rentan terhadap banjir bandang dan tanah longsor.

Lebih dari 6.000 orang diyakini tewas akibat banjir pada 2013 yang dipicu oleh hujan monsun terberat dalam beberapa dekade.

Dipublikasikan Oleh : Lagutogel