Rusia menyetujui vaksin COVID-19 ketiganya, CoviVac


Moskow: Rusia pada Sabtu (20 Februari) menyetujui vaksin virus korona ketiga untuk penggunaan rumah tangga, Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengatakan di TV pemerintah, meskipun uji klinis skala besar dari tembakan tersebut, berlabel CoviVac dan diproduksi oleh Chumakov Center, belum dimulai. .

Rusia telah menyetujui dua vaksin COVID-19, termasuk suntikan Sputnik V, yang dikembangkan oleh Institut Gamaleya Moskow, mengikuti pendekatan serupa untuk memberikan persetujuan sebelum melihat hasil uji coba tahap akhir.

Persetujuan preemptive telah menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa ilmuwan di Barat, tetapi inokulasi dengan dua tembakan pertama dimulai dalam skala massal di Rusia hanya setelah uji coba selesai dan menunjukkan keberhasilan.

Sputnik V disetujui pada Agustus dan uji coba tahap akhir dimulai pada September. Vaksinasi massal diluncurkan pada Desember, setelah hasil uji coba pendahuluan menunjukkan vaksin itu efektif 91,4 persen.

Sejak itu, lebih dari 2 juta orang Rusia telah divaksinasi dengan setidaknya dosis pertama Sputnik V, kata Menteri Kesehatan Mikhail Murashko pada 10 Februari.

BACA: Jerman bergerak untuk membawa vaksin Rusia ke orbit UE

Peluncuran vaksin kedua, yang dikembangkan oleh Vector Institute di Novosibirsk, sedang dimulai.

“Saat ini, Rusia adalah satu-satunya negara yang sudah memiliki tiga vaksin untuk melawan COVID-19,” kata Perdana Menteri Mishustin.

Pusat Chumakov, didirikan pada tahun 1955 di St Petersburg oleh Mikhail Chumakov, dikenal atas kerja sama dengan ilmuwan AS Albert Sabin pada puncak Perang Dingin, yang mengarah pada produksi vaksin polio yang banyak digunakan.

JENIS VAKSIN YANG BERBEDA

Tidak seperti vaksin Sputnik V, yang menggunakan virus flu tidak berbahaya yang dimodifikasi yang menipu tubuh untuk memproduksi antigen untuk membantu sistem kekebalan bersiap menghadapi infeksi virus corona, vaksin CoviVac adalah vaksin “whole-virion”.

Ini berarti virus itu terbuat dari virus korona yang telah dinonaktifkan, atau dilucuti dari kemampuannya untuk bereplikasi.

“Vaksin yang kami kembangkan … mencerminkan seluruh sejarah ilmu vaksin Rusia, serta global,” kata direktur Pusat Chumakov, Aidar Ishmukhametov, Sabtu.

BACA: Pengaturan vaksin COVID-19 individu merusak distribusi yang adil, kata kepala WHO

Keuntungannya, menurut ahli virologi Alexander Chepurnov, yang dikutip oleh outlet Lenta.Ru, adalah bahwa CoviVac mencakup semua elemen virus, menciptakan respons kekebalan yang lebih luas yang cenderung melindungi terhadap varian apa pun.

Namun, menguji tembakan COVID-19 Rusia terhadap varian SARS-CoV-2 yang telah muncul di Inggris, Afrika Selatan, dan tempat lain masih dalam tahap awal. Presiden Vladimir Putin pada hari Senin memerintahkan peninjauan vaksin COVID-19 Rusia untuk disajikan pada 15 Maret menilai kemampuan mereka untuk melindungi terhadap varian baru.

HASIL JAUH

Secara global, satu kandidat vaksin besar lainnya – COVAXIN India oleh Bharat Biotech – menggunakan pendekatan “whole-virion”.

Regulator obat India telah memuji kemampuan suntikan untuk bertindak melawan seluruh tubuh virus alih-alih hanya ujung “lonjakan protein”, yang berpotensi membuatnya lebih efektif jika terjadi mutasi.

Suntikan CoviVac diberikan dalam dua dosis, dengan selang waktu 14 hari. Itu diangkut dan disimpan pada suhu lemari es normal, 2 hingga 8 derajat Celcius, kata Wakil Perdana Menteri Tatiana Golikova dalam penjelasan pemerintah pada Januari.

Tembakan itu telah diuji keamanannya pada 200 orang berusia antara 18 dan 60 tahun, kata Ishmukhametov kepada saluran berita Vesti-24 yang dikelola pemerintah pada akhir Januari.

Uji coba tahap awal ini dimulai pada 21 September tahun lalu, menurut daftar uji klinis negara bagian. Itu tidak menunjukkan efek samping, termasuk tidak ada kenaikan suhu, kata Ishmukhametov.

Uji coba tahap menengah untuk menguji tanggapan kekebalan relawan sedang berlangsung, katanya pada saat itu.

Hanya uji coba skala besar terkontrol plasebo yang dapat memastikan efektivitas, tambahnya. Hal ini akan dimulai sekarang setelah persetujuan telah diberikan.

120.000 dosis pertama, bagaimanapun, akan diproduksi dan dilepaskan ke program inokulasi nasional pada Maret, kata Mishustin.

Kemudian, Pusat Chumakov akan memproduksi sekitar setengah juta dosis per bulan pada platformnya, kata Ishmukhametov pada hari Sabtu.

Wakil Perdana Menteri Golikova juga mengumumkan pada hari Sabtu bahwa Rusia akan memproduksi 88 juta dosis vaksin pada paruh pertama tahun ini, termasuk 83 juta dosis Sputnik V.

TANDA TANDA INI: Cakupan komprehensif kami tentang wabah virus korona dan perkembangannya

Unduh aplikasi kami atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terkini tentang wabah virus corona: https://cna.asia/telegram

Dipublikasikan Oleh : Lagutogel