Putin memperingatkan tanggapan Rusia yang ‘cepat dan tangguh’ untuk musuh


Moskow: Presiden Vladimir Putin pada Rabu (21 April) dengan tegas memperingatkan Barat agar tidak melanggar lebih jauh kepentingan keamanan Rusia, dengan mengatakan tanggapan Moskow akan “cepat dan keras” dan membuat para pelaku merasa sangat menyesal atas tindakan mereka.

Peringatan selama pidato kenegaraan tahunan Putin datang di tengah penumpukan militer besar-besaran Rusia di dekat Ukraina, di mana pelanggaran gencatan senjata dalam konflik tujuh tahun antara separatis yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Amerika Serikat dan sekutunya telah mendesak Kremlin untuk menarik pasukannya kembali.

“Saya berharap tidak ada yang berani melewati garis merah sehubungan dengan Rusia, dan kami akan menentukan di mana posisinya dalam setiap kasus tertentu,” kata Putin. “Mereka yang mengatur provokasi apa pun yang mengancam kepentingan keamanan inti kita akan menyesali perbuatan mereka lebih dari penyesalan apa pun untuk waktu yang lama.”

Moskow telah menolak kekhawatiran Ukraina dan Barat tentang penambahan pasukan, dengan mengatakan itu tidak mengancam siapa pun dan bahwa Rusia bebas untuk mengerahkan pasukannya di wilayahnya. Tetapi Kremlin juga telah memperingatkan Ukraina agar tidak mencoba menggunakan kekuatan untuk merebut kembali kendali atas timur yang dikuasai pemberontak, dengan mengatakan Rusia dapat dipaksa untuk campur tangan untuk melindungi warga sipil di wilayah tersebut.

“Kami benar-benar tidak ingin membakar jembatan,” kata Putin. “Tetapi jika beberapa orang salah mengira niat baik kita sebagai ketidakpedulian atau kelemahan dan berniat untuk membakar atau bahkan meledakkan jembatan itu sendiri, tanggapan Rusia akan menjadi asimetris, cepat dan tangguh.”

Saat Putin berbicara, gelombang protes mulai bergulir di ujung timur Rusia untuk mendukung pemimpin oposisi Alexei Navalny yang dipenjara, dan sebuah kelompok hak asasi manusia mengatakan lebih dari 400 orang ditangkap.

Ribuan orang kemudian memadati pusat kota Moskow, dan polisi memblokir lapangan di sebelah Kremlin. Polisi di St Petersburg, polisi memblokir Alun-alun Istana, di luar museum Hermitage, dan pengunjuk rasa malah berkumpul di sepanjang Nevsky Prospekt.

Politisi, yang merupakan kritikus paling gigih Putin dan diracuni dengan agen saraf kimia tahun lalu, memulai mogok makan tiga minggu lalu untuk memprotes apa yang dia katakan sebagai perawatan medis yang tidak memadai dan penolakan pejabat untuk mengizinkan dokter mengunjunginya. Para pendukungnya menyebut aksi tersebut karena kesehatannya dilaporkan sedang menurun drastis.

Dalam pidatonya, Putin menunjuk pada langkah Rusia untuk memodernisasi persenjataan nuklirnya dan mengatakan militer akan terus membangun lebih banyak rudal hipersonik canggih dan senjata baru lainnya. Dia menambahkan bahwa pengembangan drone bawah air Poseidon bersenjata nuklir dan rudal jelajah bertenaga nuklir Burevestnik terus berlanjut dengan sukses.

Dalam rujukan yang jelas ke AS dan sekutunya, pemimpin Rusia itu mengecam mereka yang memberlakukan “sanksi ekonomi yang melanggar hukum dan bermotivasi politik dan upaya kasar untuk memaksakan kehendaknya pada orang lain.” Dia mengatakan Rusia telah menunjukkan pengekangan dan sering menahan diri dari menanggapi tindakan “kasar secara terbuka” oleh orang lain.

Pemerintah Biden pekan lalu memberlakukan sanksi baru terhadap Rusia karena ikut campur dalam pemilihan presiden AS 2020 dan atas keterlibatan dalam peretasan SolarWind terhadap badan-badan federal – kegiatan yang dibantah Moskow. AS memerintahkan 10 diplomat Rusia diusir, menargetkan puluhan perusahaan dan individu, dan memberlakukan pembatasan baru pada kemampuan Rusia untuk meminjam uang.

Rusia membalas dengan memerintahkan 10 diplomat AS untuk pergi, memasukkan delapan pejabat AS dan mantan pejabat AS ke dalam daftar hitam, dan memperketat persyaratan untuk operasi Kedutaan Besar AS.

“Rusia memiliki kepentingannya sendiri, yang akan kami pertahankan sejalan dengan hukum internasional,” kata Putin dalam pidato hari Rabu. “Jika seseorang menolak untuk memahami hal yang jelas ini, enggan untuk melakukan dialog dan memilih nada yang egois dan arogan, Rusia akan selalu menemukan cara untuk mempertahankan posisinya.”

Dalam ledakan emosional, Putin mengecam Barat karena mengambil sikap menantang terhadap Rusia.

“Beberapa negara telah mengembangkan kebiasaan buruk menindas Rusia dengan alasan apa pun atau tanpa alasan sama sekali. Ini sudah menjadi olahraga baru, ”ujarnya.

Dalam referensi yang jelas ke sekutu AS, dia membandingkan mereka dengan Tabaqui, seekor serigala emas pengecut yang bersujud kepada Shere Khan, harimau di Buku Hutan Rudyard Kipling. “Mereka melolong untuk menyenangkan tuan mereka,” katanya.

Rusia minggu ini terlibat dalam tarik-menarik perang dengan Republik Ceko, menyusul langkah Praha untuk mengusir 18 diplomat Rusia atas ledakan gudang amunisi Ceko yang sangat besar pada tahun 2014. Moskow telah menolak tuduhan Ceko atas keterlibatannya dalam ledakan itu sebagai tidak masuk akal dan membalas dengan mengusir 20 diplomat Ceko.

Putin juga mengkritik keras Barat karena gagal mengutuk apa yang dia gambarkan sebagai upaya kudeta yang gagal dan plot yang gagal untuk membunuh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, yang diduga melibatkan blokade ibu kota negara, pemadaman listrik, dan serangan siber. Badan keamanan Belarusia dan Rusia menangkap dugaan komplotan kudeta di Moskow awal bulan ini.

“Praktik mengorganisir kudeta dan merencanakan pembunuhan politik terhadap pejabat tinggi melampaui batas dan melintasi semua batas,” kata Putin, menarik kesejajaran dengan plot melawan Presiden Venezuela Nicolas Maduro dan protes populer yang menyebabkan penggulingan bekas Ukraina yang ramah Rusia. presiden, Viktor Yanukovych, pada tahun 2014.

Rusia menanggapi penggulingan Yanukovych dengan mencaplok Semenanjung Krimea Ukraina dan memberikan dukungannya kepada separatis di timur negara itu. Sejak itu, pertempuran di sana telah menewaskan lebih dari 14.000 orang dan menghancurkan pusat industri.

Putin mendedikasikan sebagian besar pidato tahunannya untuk masalah domestik, memuji tanggapan bangsa terhadap pandemi virus corona. Dia mengatakan perkembangan cepat tiga vaksin virus korona menggarisbawahi potensi teknologi dan industri Rusia. Dia menyerukan langkah imunisasi yang lebih cepat, menyuarakan harapan negara bisa mencapai kekebalan kolektif musim gugur ini.

Dia mengedepankan insentif untuk membantu ekonomi pulih dari pandemi dan menjanjikan pembayaran sosial baru yang berfokus pada keluarga dengan anak-anak.

Dipublikasikan Oleh : Lagutogel