Ketua NTU mundur setelah 28 tahun, akan digantikan oleh ketua KPA saat ini


SINGAPURA: Ketua Universitas Teknologi Nanyang (NTU) Koh Boon Hwee akan mundur dari posisinya setelah 28 tahun bekerja di lembaga tersebut.

Mr Koh akan mengundurkan diri pada 31 Maret, dan dia akan digantikan oleh ketua Dewan Seni Nasional (NAC) Goh Swee Chen, kata universitas dalam siaran pers pada Selasa (9 Februari). Dia akan memimpin Dewan Pengawas NTU mulai 1 April.

Mr Koh bergabung dengan Dewan Dewan NTU pada tahun 1991. Ia diangkat sebagai ketuanya pada tanggal 1 Juli 1993, dua tahun setelah NTU diresmikan sebagai universitas setelah penggabungan Institut Teknologi Nanyang dan Institut Pendidikan Nasional.

Setelah NTU menjadi universitas otonom pada tahun 2006, ia diangkat sebagai ketua pendiri Dewan Pembina NTU.

Mr Koh juga mantan ketua Singtel, Singapore Airlines dan DBS Bank.

Dia “berperan” dalam mengarahkan pengembangan NTU dari universitas pengajaran yang sebagian besar berfokus pada pelatihan insinyur menjadi universitas kelas dunia, kata NTU.

“Bimbingan visioner Bapak Koh, tata kelola yang terampil, dan dukungan dari kepemimpinan universitas telah meninggalkan jejaknya di setiap aspek pembangunan NTU dalam hampir tiga dekade, dari pendidikan dan penelitian hingga infrastruktur dan administrasi,” bunyi rilis tersebut.

“Memberikan dasar yang stabil dan kokoh untuk NTU, dia telah bekerja bersama lima rektor NTU, tujuh menteri pendidikan Singapura dan keempat presiden NTU.”

Ketika Mr Koh pertama kali ditunjuk sebagai ketua pada tahun 1993, universitas tersebut hanya memiliki enam sekolah termasuk NIE, kata universitas tersebut dalam rilisnya. NTU sekarang memiliki 15 sekolah di lima akademi, termasuk Sekolah Kedokteran Lee Kong Chian.

Presiden NTU Subra Suresh mengatakan Mr Koh telah “di jantung” kemajuan NTU selama bertahun-tahun.

“Kami akan merindukan kepemimpinan visionernya, wawasan strategis yang tajam, dan nasihat bijak. Namun, saya yakin bahwa kami akan terus mendapatkan keuntungan dari keterlibatannya yang penuh semangat dengan NTU dengan cara lain untuk tahun-tahun mendatang, “tambahnya.

Menteri Pendidikan Lawrence Wong juga berterima kasih kepada Bapak Koh atas pengabdiannya selama bertahun-tahun di NTU.

“Sebagai ketua universitas terlama selama hampir tiga dekade, kontribusi Boon Hwee untuk NTU dan lanskap universitas sangat besar,” tambahnya.

“Dia telah mengarahkan NTU melalui pencapaian besar seperti pembentukannya pada tahun 1990-an dan transisinya menjadi universitas otonom pada tahun 2006. Di bawah kepemimpinan visionernya, NTU telah tumbuh menjadi institusi kelas dunia dengan standar pendidikan yang tinggi.”

Ms Goh adalah mantan ketua Perusahaan Shell di Singapura, dan pensiun pada Januari 2019. Dia bergabung dengan Dewan Pengawas NTU pada bulan Agustus tahun itu, dan juga duduk di dewan direksi CapitaLand, Singapore Airlines, SP Group dan Woodside Energy (Australia) .

Dia berkata: “Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk menggantikan Boon Hwee sebagai Ketua Dewan Pengawas NTU. Dia telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam kepengurusan dan mengarahkan pengembangan NTU dalam tiga dekade terakhir, bersama para pengawas dan berbagai Tim kepemimpinan NTU.

“Selama berabad-abad, pendidikan telah memainkan peran penting dalam kemajuan umat manusia. Pertemuan tantangan di abad ke-21, yang diperkuat oleh pandemi COVID-19 saat ini, memberikan penekanan yang lebih besar pada tujuan pendidikan, membangun pengetahuan untuk meningkatkan kehidupan.

“Saya berkomitmen untuk bekerja dengan anggota komunitas universitas untuk lebih memperkuat dampak global dan sosial NTU.”

Menyambut Ms Goh untuk peran barunya, Prof Suresh mengatakan bahwa dia memiliki “pengalaman global yang luas di berbagai bidang” yang menjangkau sektor bisnis dan sosial.

“Kami menantikan kepemimpinannya saat kami berusaha untuk memperkuat status NTU yang berkembang pesat sebagai universitas terkemuka di dunia untuk lebih memperluas dampaknya di Singapura, kawasan dan di seluruh dunia,” tambahnya.

Dipublikasikan Oleh : Togel Singapore