Ingin menjadi astronot? Eropa merekrut untuk pertama kalinya dalam 11 tahun


BERLIN: Eropa merekrut astronot baru untuk pertama kalinya dalam 11 tahun ketika negara-negara penjelajah antariksa mengarahkan pandangan mereka pada misi ke Bulan dan, akhirnya, Mars.

Badan Antariksa Eropa (ESA) sedang mencari untuk menambahkan hingga 26 astronot tetap dan cadangan. Ini sangat mendorong perempuan untuk melamar dan mencari cara bagaimana mereka dapat menambahkan penyandang disabilitas ke dalam daftar untuk meningkatkan keragaman di antara kru.

Tetapi tidak akan mudah untuk mendapatkan salah satu posisi yang didambakan, itu memperingatkan pada konferensi pers pada hari Selasa.

Pertama, ESA mengharapkan “jumlah yang sangat tinggi” dari aplikasi yang masuk selama delapan minggu perekrutan mulai tanggal 31 Maret, kata Lucy van der Tas, Kepala Akuisisi Bakat ESA.

Kedua, mereka yang lamarannya diterima akan menjalani proses seleksi enam tahap yang ketat yang akan memakan waktu hingga Oktober 2022.

“Calon harus siap mental untuk proses ini,” kata van der Tas.

Mengadaptasi teknologi yang memungkinkan manusia berada di luar angkasa dapat membuka peluang bagi penyandang disabilitas, kata astronot Italia Samantha Cristoforetti.

“Dalam hal perjalanan luar angkasa, kita semua dinonaktifkan,” tambah Cristoforetti.

Penerbangan luar angkasa manusia tampaknya siap untuk kebangkitan.

Setelah bertahun-tahun di mana satu-satunya tempat peluncuran untuk penerbangan awak ke luar angkasa adalah Baikonur di stepa Kazakhstan, kerja sama dengan perusahaan swasta seperti SpaceX telah meningkatkan prospek untuk lebih banyak misi manusia.

Persyaratan untuk pekerjaan astronot di ESA termasuk gelar master dalam ilmu alam, teknik, matematika atau ilmu komputer dan tiga tahun pengalaman pasca sarjana.

“Saya pikir ini kesempatan bagus … Ini akan menjadi kesempatan untuk belajar banyak tentang diri Anda,” kata Cristoforetti.

Dipublikasikan Oleh : Lagutogel