Hukum keamanan: Polisi Hong Kong menangkap mahasiswa CUHK lainnya atas demo damai kampus pro-demokrasi November lalu


Polisi telah menangkap mahasiswa lain di bawah undang-undang keamanan nasional atas demonstrasi pro-demokrasi di Universitas Cina Hong Kong (CUHK) November lalu. Pria berusia 19 tahun itu dituduh mengambil bagian dalam pertemuan yang tidak sah dan melakukan pelanggaran keamanan nasional, “hasutan untuk memisahkan diri”.

Tersangka ditangkap pada hari Kamis dan telah dibebaskan dengan jaminan. Dia harus melapor ke polisi pada pertengahan Mei, kata polisi HKFP pada hari Jumat.

File foto: RL / Studio Incendo.

November lalu, sekitar 100 mahasiswa yang lulus mengadakan unjuk rasa pro-demokrasi di kampus CUHK setelah pihak berwenang membatalkan upacara kelulusan resmi, dengan alasan larangan virus corona pada pertemuan sosial.

Beberapa berteriak dan mengibarkan bendera bertuliskan slogan-slogan seperti “Kemerdekaan Hong Kong, satu-satunya jalan keluar” dan slogan terlarang “Bebaskan Hong Kong, revolusi zaman kita”. Para pengunjuk rasa juga bernyanyi Kemuliaan bagi Hong Kong, lagu unjuk rasa RUU Anti Ekstradisi 2019.

Polisi menangkap delapan orang pada awal Desember atas insiden itu, tiga dari mereka di bawah undang-undang keamanan atas tampilan dan meneriakkan slogan-slogan terlarang. Kelompok itu dibebaskan dengan jaminan dan akan melaporkan kembali polisi pada awal Maret.

Pria yang ditahan pada hari Kamis adalah orang kesembilan yang ditangkap atas demonstrasi tersebut dan orang ke-99 – 82 pria dan 17 wanita berusia antara 16 hingga 79 tahun – ditahan berdasarkan undang-undang keamanan yang diberlakukan oleh Beijing pada 30 Juni lalu.

Hong Kong Free Press adalah sumber berita berbahasa Inggris nirlaba baru yang berupaya menyatukan suara-suara kritis tentang urusan lokal dan nasional. Bebas biaya dan sepenuhnya independen, HKFP hadir di tengah meningkatnya kekhawatiran atas menurunnya kebebasan pers di Hong Kong dan selama waktu penting dalam perkembangan konstitusional kota.

Tulisan lain dari Hong Kong Free Press

Dipublikasikan Oleh : HK Prize