Facebook tidak memiliki rencana untuk mencabut larangan Trump, kata Sandberg

Facebook tidak memiliki rencana untuk mencabut larangan Trump, kata Sandberg

[ad_1]

NEW YORK: Kepala operasi Facebook Sheryl Sandberg mengatakan pada hari Senin bahwa jaringan sosial terbesar di dunia tidak memiliki rencana untuk mencabut pemblokirannya pada akun Presiden AS Donald Trump, karena perusahaan tersebut menekan frase yang telah menjadi seruan bagi para pendukung presiden. .

Sandberg, berbicara selama konferensi Reuters Next, mengatakan dia senang Facebook telah membekukan akun Trump, yang datang ketika raksasa teknologi bergegas untuk menindak klaimnya yang tidak berdasar tentang penipuan dalam pemilihan presiden AS di tengah kerusuhan di Washington pekan lalu.

Beberapa jam kemudian, perusahaan tersebut melarang frasa “hentikan pencurian” sama sekali, dengan alasan penggunaan istilah tersebut untuk mengatur acara yang memperebutkan hasil pemilihan presiden AS yang memiliki kecenderungan untuk melakukan kekerasan.

Jika Trump ingin mengajukan banding atas penghapusan kontennya, itu bisa terjadi melalui Dewan Pengawas baru perusahaan, tambahnya. Facebook mengatakan Trump tidak dapat mengajukan banding atas penangguhan yang sebenarnya melalui dewan.

“Ini menunjukkan presiden tidak di atas kebijakan yang kami miliki,” kata Sandberg, berbicara dengan kolumnis Reuters Breakingviews Gina Chon.

BACA: Bagaimana Trump akan menyampaikan pesannya tanpa media sosial?

Para eksekutif Facebook telah lama memberikan sentuhan ringan pada pidato kepolisian yang diposting oleh politisi, dengan menyatakan bahwa orang memiliki hak untuk melihat pernyataan dari para pemimpin mereka.

Perusahaan agak mundur pada posisi itu dan mulai menerapkan label pada postingan presiden setelah menghadapi serangan balik musim panas ini, termasuk boikot pengiklan, ketika menolak untuk bertindak melawan retorika pembakar Trump seputar protes anti-rasisme di seluruh Amerika Serikat.

Itu berbalik arah dan melarang Trump tanpa batas waktu setelah kerusuhan minggu lalu, yang memuncak dengan penyerbuan Capitol AS.

Retorika kekerasan di platform media sosial termasuk Facebook telah meningkat dalam beberapa minggu sebelum aksi unjuk rasa ketika kelompok-kelompok berencana secara terbuka untuk pertemuan tersebut, menurut peneliti dan posting publik, memicu kritik terhadap perusahaan karena gagal mengambil tindakan yang lebih agresif sebelumnya.

Sandberg mengakui bahwa Facebook mungkin telah melewatkan beberapa postingan itu, tetapi dia yakin acara tersebut sebagian besar diselenggarakan di platform lain.

Dia mengatakan perusahaan sedang mengawasi kemungkinan protes bersenjata lebih lanjut yang direncanakan untuk Washington, DC dan di semua 50 ibu kota negara bagian AS menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari, yang telah memicu peringatan FBI.

Ditanya mengapa Facebook tidak mengambil tindakan serupa terhadap para pemimpin lain seperti Presiden Brasil Jair Bolsonaro dan Presiden Rodrigo Duterte di Filipina, yang juga dituduh menghasut kekerasan online, Sandberg mengatakan kebijakan perusahaan akan berlaku secara global.

‘SAYA TINGGAL’

Sandberg telah memainkan peran publik yang kurang menonjol di Facebook pada tahun lalu, bahkan ketika CEO Mark Zuckerberg telah terjun ke ranah publik dengan serangkaian obrolan langsung dan beberapa sesi bersaksi di depan Kongres.

Keduanya juga menghadapi pertanyaan tentang masa depan mereka di Facebook setelah kembalinya Chief Product Officer Chris Cox pada pertengahan tahun, yang telah meninggalkan tahun sebelumnya dengan alasan perbedaan samar atas arahan perusahaan.

Komentar: Handmaidens terhadap kekacauan Capitol AS, raksasa media sosial menghadapi titik balik

Ditanya tentang masa depan dirinya dan Zuckerberg di Facebook, Sandberg mengatakan keduanya tetap mempertahankan peran mereka saat ini.

“Saya tetap tinggal,” katanya, menambahkan bahwa dia dan Zuckerberg “merasa kami memiliki tanggung jawab nyata untuk memperbaiki sistem yang sebelumnya tidak berfungsi untuk melindungi layanan kami dan untuk memastikan hal-hal hebat dapat terjadi,” tambah Sandberg.

Sandberg juga membantah laporan bahwa dia telah dikesampingkan karena Zuckerberg mengambil peran yang lebih aktif dalam kebijakan konten dan hubungan pemerintah, area tanggung jawab tradisionalnya.

“Orang-orang menyukai berita utama tentang drama perusahaan, dan saya pikir adil untuk mengatakan bahwa mereka sangat menyukai berita utama tentang mengesampingkan wanita. Tapi saya merasa sangat beruntung memiliki pekerjaan ini karena ada banyak hal baik,” katanya.

Sandberg mengatakan tekanan regulasi pada perusahaan teknologi AS seputar masalah antitrust adalah “sangat nyata,” memperingatkan pengawasan serupa dua dekade lalu adalah “gangguan besar” bagi Microsoft Corp dan menyebabkannya kehilangan fase pengembangan teknologi berikutnya.

“Kami tahu sejarah itu, dan kami harus sama-sama menangani masalah serius ini, bekerja dengan pemerintah, berupaya mereformasi aturan yang mengatur kami – yang perlu direformasi – dan terus berinovasi,” katanya.

Dipublikasikan Oleh : Data HK

Berita Terbaru